1.05.2016

4:48 PM - No comments

Rezeki: Evolusi Makna Diri

Terdapat satu hadis Nabi yang cukup tidak asing lagi pada pendengaran kita, yang membicarakan tentang kelebihan terlibat dengan perniagaan.

9 daripada 10 pintu rezeki datangnya daripada perniagaan

Sumber: www.rumahkeluargaindonesia.com

Selama ini, saya sering mendefinisikan perkataan rezeki itu sebagai keuntungan, kekayaan serta hasil berlipat ganda yang datangnya daripada titik peluh serta keringat daripada aktiviti perniagaan.

Namun, kini saya mula sedari, definisi saya selama ini kurang tepat. Nilai makna aksara rezeki itu sendiri mempunyai nilai kandung maksud yang cukup besar.

Karya M. Fahim Khan dan Noor Muhammad Ghifari dalam sebuah artikel yang bertajuk “Shatibi’s Objectives of Shari’ah and Some Implications for Consumer Theory” (Objektif Shariah Shatibi dan Implikasi kepada Teori Pengguna) sedikit sebanyak mengubah sarwa pandang saya mengenai hadis ini.

Di dalam konsep ekonomi konvensional yang dipelajari pada awal semester, apabila mula bergelar sebagai mahasiswa, saya didedahkan dengan konsep ketidakcukupan (scarcity).

Bagi memenuhi kemahuan serta kehendak yang tiada batasan (unlimited wants), kekurangan sumber (limited sources) menjadi batu penghalang kepada tujuan tersebut.

Akhirnya, berlaku pilihan dalam memenuhi kehendak dengan memanfaatkan sumber bekalan yang ada.

Inilah konsep ekonomi yang cukup asas dipelajari ketika bergelar pelajar asasi dahulu.

Ditambah pula dengan pembacaan yang terhad serta kurang minat dalam meneroka lebih mengenai ilmu bidang ekonomi ini membuatkan pemahaman saya berada di tahap yang sama selama beberapa tahun ini.

Pernah juga saya menemukan di dalam subjek “Foundation of Islamic Economic” yang mengatakan bahawa, penggunaan sumber, dari sudut pandangan Islam, sebenarnya tidaklah terhad sepertimana yang saya pelajari pada awalnya.

Namun, perbezaan ideologi ini tidaklah saya kaji secara mendalam demi mengurangkan keserabutan yang timbul hasil daripada percanggahan ini.

Penerokaan pada kali ini sedikit berbeza.

Saya sendiri tidak pasti, apakah daya penarik utama yang menyebabkan saya cuba memahami pendekatan yang dijelaskan dalam artikel milik M. Fahim Khan dan Noor Muhammad Ghifari ini.

Artikel mereka berdua banyak membicarakan tentang Maqasid al-Shariah yang diulas secara terperinci oleh Imam al-Shatibi dan mengaitkan konsep ini dengan sifat serta kelakuan pengguna atau pembeli.

Saya tidak berniat untuk mengulas lanjut mengenai Maqasid al-Shariah ini kerana terlalu banyak sumber yang boleh diperolehi untuk mengetahui kandungannya.

Namun begitu, saya cukup berminat dengan konsep perbahasan mengenai kelakuan pengguna yang diutarakan dengan jelas dalam artikel ini.

Dengan laras bahasa Inggeris yang mudah, tidak terlalu sukar untuk memahami keseluruhan teks artikel ini.

Di dalam artikel ini, Imam al-Shatibi mengulas persoalan berkaitan dengan masalah ekonomi manusia (economic problem of man) yang dibahagikan kepada tiga cabang persoalan iaitu apa yang nak dihasilkan (what to produce), bagaimana untuk menghasilkannya (how to produce) dan untuk siapa dihasilkan (for whom to produce), dalam pengulasan yang cukup berbeza dengan pemahaman saya sebelum ini.

Ekonomi konvensional secara alami menyasarkan soal kecekapan (efficiency) dalam merungkai permasalah ekonomi manusia.

Berbeza dengan ekonomi Islam, kecekapan bukan perkara pokok dalam menjawab persoalan tersebut, tetapi meletakkan peranan memenuhi keperluan (fulfilling needs) sebagai asas jawapan kepada persoalan ini.

Ternyata apabila berbicara mengenai keperluan asas yang perlu dipenuhi, secara automatik, soal kehendak menjadi perkara kedua yang hadir selepas keperluan.

Apabila mengungkap soal melengkapi perkara asas menjadi yang utama, mahu tidak mahu, kebaikan (maslahah) yang perlu mendasari persoalan ini berbanding berbicara soal kepuasan (utility) diri sendiri.

Justeru itu, pemahaman konsep ini secara tidak langsung telah mengubah pemikiran saya terhadap makna hadis yang saya coretkan di awal penulisan ini.

Sekiranya manusia yakin dengan rezeki Allah, maka soal memberi keringanan pada saudara lain bukanlah satu bebanan.

Kita seringkali melihat manusia yang bertungkus lumus dalam soal mencari sumber pendapatan, meningkatkan taraf hidup ke peringkat yang tertinggi dalam masyarakat, namun cukup terleka dalam memenuhi keperluan asas dalam agama, akal dan juga keturunan yang seharusnya bergerak seiring dengan soal harta dan jiwa.

Para peniaga lebih rela mencipta nama dan mengejar kekayaan berbanding cuba berusaha menggunakan kelebihan yang ada untuk membantu orang lain.

Penekanan mengenai elemen akal juga hanya terhad kepada strategi bagaimana untuk menjana kekayaan yang lebih besar lagi, tidak pula bagaimana untuk memenuhi keperluan asas orang lain dan akhirnya memberi kebaikan kepada masyarakat termasuklah dirinya sendiri.

Maslahah berbentuk inilah, rezeki yang jarang sekali terlihat.

Hakikatnya, rezeki tidak hanya melingkari soal kekayaan harta yang bertimbun serta jodoh yang baik sahaja tetapi mencangkupi ruang lingkup kehidupan yang aman dan tenang, bahagia menuntut ilmu dan mempunyai keturunan yang baik juga adalah sebahagian daripada rezeki juga.

Jika bertekad menjadi kaya,
Biarlah seiring dengan memberi,
Apa gunanya hidup berharta,
Jika mati dijilat api.

Rezeki yang hakiki mempunyai definisi yang tersendiri.

Mengertilah dan lebarkanlah erti rezeki yang sebenar.

-05/01/2016-